Gaya Mengendarai Motor "Sang Ratu Jalanan, (Emak-emak)" Yang Bikin Geleng Kepala

7:08 pm Yulia Marza 27 Comments


Berkendara di jalan raya butuh kehati-hatian. Namun kehati-hatian tidak menjamin seseorang pengendara selamat, bila tidak dilengkapi dengan atribut keselamatan. Hal tak terduga yang kadang membahayakan, juga bisa terjadi bila bertemu rider seorang emak-emak.

Bukan karena si Emak tak bisa mengendarai motor. Bukan juga karena si Emak tak tahu rambu dan atribut lalu lintas. Tapi cara berkendara si Emak yang sangat sangat perlu diwaspadai. Beberapa kejadian pengendara nyungsep atau sliding disebabkan oleh kurang disiplinnya emak-emak mengendarai sepeda motor.

Apa saja "keanehan"  dan keunikan sang Emaks mengendarai sepeda motor? Yuk intip di bawah ini.

Belok Kiri, Tapi Sein Kanan atau Sebaliknya.
Lampu sein bermasalah, sering dijumpai pada motor emak-emak. Bukan salah lampunya sih, tapi si emaks yang sering khilaf. Yang namanya emak-emak, biasanya update dengan gadget terbaru, namun tidak update dengan teknologi terbaru motor mereka, terutama teknologi bernama lampu sein, yang bisa menginformasikan kepada pengemudi di belakang beliau, kemana motor akan dibelokkan. Yang biasa terjadi, adalah mak-mak ini belok tanpa isyarat dan membuat pengemudi di belakangnya panik, berujung pada ndlosor alias sliding bebasnya pengemudi tersebut [1]

Pernah kejadian seorang pemuda hampir menabrak motor seorang emak. Bukan di sengaja, tapi lampu sein emak yang menyala kanan. Si pemuda langsung ngambil kiri. Eh..tak disangka si emaknya belok kiri. Si pemuda kaget, dan langsung banting stir  Si emak bukannya minta maaf, malah marah-marah dan bilang, "itu kode buat lo supaya ngambil kanan". Wkwkwkwk,  jadi hati-hati aja ya mba/mas, kalau mak-mak ngode pengendara belakang pakai lampu sein.

Gambar GAUL.id

Tumpangan Bisa Naik, Selagi Jok Masih Tersedia
Yang ini jangan ditanya, seorang emak tidak hanya mampu menghidupi banyak anak, tapi juga mampu membawa banyak anak dalam satu motor. Pernahkan ya, kita jumpai emaks di jalan raya boncengannya berlebih? Dua bahkan 3 dibelakang, satu digendongan dan satu duduk menggunakan kursi di bawah stang. Sungguh emaks yang luar biasa. Tidak hanya rela akan nyawa emak, tapi juga rela ama nyawa anak-anak.

Taken by Merdeka.com

Udah Salah, Gak Mau Di Salahkan
Jangan pernah melawan emak-emak. Bakalan gak pernah menang deh. Kalimat baru satu alinea, jawaban emak udah 10 alinea. Hadeuh... Gitu juga di jalanan nih, udah gak tau rambu lalulintas, salah nyerempet orang, Ehh,, si emak malah marahin yang diserempet. Takut kali ya, daripada emak dimarahin, lebih baik emak yang marah duluan. Si emak tetap berpegang teguh ama pasalnya yang dua itu. Satu, Emaks selalu benar. Kedua, bila emaks salah, kembali ke pasal satu.

Pakai Daster dan No Helm
Siapa bilang pake daster gak boleh pake motor? Daster yang jadi kebanggaan emak-emak, juga jadi kebanggaannya sebagai rider. Tapi sayang banget nih, daster sih ok, tapi si emaks sering lupa pake helm nih. Banyak diantara emak-emak ini yang gak rajin pakai helm, tapi bisa ngirim pengendara lain yang menggunakan helm ke UGD! Ini sebetulnya sesuatu yang perlu disayangkan dari para emak-emak yang biasa naik motor ke pasar, kondangan, jemput anak, belum rajin untuk mengenakan helm sebagai sarana keamanan yang wajib dikenakan selama berkendara. Suramnya, seolah-olah rider lain yang peralatan berkemudinya lebih lengkap-lah yang dipaksa untuk konform terhadap keadaan si emak ini. Akibatnya, tentunya yang lebih sering celaka di jalan adalah orang-orang lain yang aware akan keadaan si emak[2]

Bersama motor matic, mereka semaut duo serigala.
Motor matic adalah motor terburuk yang menjadi pilihan pengemudi yang belum berpengalaman, dikarenakan: (1) motor matic lebih mudah oleng dibanding bebek, (2) motor matic tidak bisa panic-braking alias ngerem mendadak, (3) motor matic murah harganya jadi orang cenderung seenaknya kalo naik matic. Ketika motor matic duet dengan emak-emak? Say your prayers[3].
Gambar Pertamax7.net

Logikanya banyak berdasarkan “Saya pikir”
Tidak jarang kecelakaan yang terjadi di jalan, yang melibatkan ibu-ibu bermotor (terutama yang naik matic) diakibatkan oleh prasangka sang emak yang berbunyi “saya pikir” 
“Saya pikir motornya nggak belok mas”
“Saya pikir mobilnya berhenti mas.”
“Saya pikir tadi motor saya muat nyelip mas”
“Saya pikir tadi angkotnya ngetem mas”
“Saya pikir tadi bisnya gak kenceng mas”
“Saya pikir tadi sopir angkotnya Vin Diesel mas”
“Saya pikir tadi jemuran saya belum diangkat mas”
“Saya pikir tadi yang di pinggir jalan Shaheer Sheikh mas” 
 [4]
Diduga mas ini penyebab Emak-emak galau via IG@shaheernsheikh

Jaga keselamtan di jalan ya Mak, jangan samapai mak mengabaikan keselamatan diri sendiri apalagi keselamatan orang lain. Sadar mak, sadar..Mak bukan Valentino Rossi yang bisa ngebut di sirkuit. Mak juga bukan Ali Topan si Anak Jalanan itu. Mak adalah Ibu dari anak Mak yang selalu menanti mak pulang sehabis "touring" di jalanan.Tetap waspada ya mak.

Jangan lupa tetap jaga keselamatan buat saya yang juga seorang emak, dan emak-emak lain diluar sana.

Sumber informasi
 Bold Sentences[1] [2] [3] [4] from hipwee.com/hiburan



27 comments:

  1. Sebenarnya kejadian begini udah lama, mungkin setelah jaman internet aja baru terexpose.. dan kebiasaan itu susah dirubah selama ego masih dikedepankan...

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah aku nyetir nggak gitu2 juga mba. Hhehe. Tapi banyak juga kok mba kaum adam yang melakukan hal seperti itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya mba, tapi sang ratu jalanan lebih femez. Hehe

      Delete
  3. Aku naik..motor..tapi insya Allah hati2..ya kal0 salah minta maaf..gak pake berantem atau pake ngeles Ina ini..ini hi2

    ReplyDelete
  4. Sumpah baca tulisan ini jadi senyum sendiri. Karena itu riel terjadi haha. Tapi memang benernya keselamatan harus diajarin ke para emak nih. Apalagi kalo bonceng anak banyak. Huhu ngeri kalo terjadi sesuatu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waspada dan utamakan keselamatan itu penting banget mba.

      Delete
  5. Sering liat emak-emak yang bonceng anak sampai empat orang pas antar atau jemput anak sekolah. Entah anak sendiri, atau anak tetangga.

    ReplyDelete
  6. Saya pernah jatuh pas suami rem mendadak gara2 ada bu ibuk yang belok ga nyalain lampu sein. Bisa ditebak siapa jadi korban siapa yang marah2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Na itu dia tu mba, saya selalu waspada kalau di depan ada emak juga, tapi bawa barang banyak sih.

      Delete
  7. hahahahh sering banget nih mbak nemu yang ginian pas di jalan raya, kalo udah liat yang begini langsung melipir dan menjauh atau mendahului segera soalnya bahaya kalo deket-deket.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya pulang pergi kerja pake motor juga, dijalanan sering banget Yang kayak gini lo mbak. Jadi senyum2 ndiri.

      Delete
  8. Hahahah sang ratu jalanan yg bikin deg2an. Saya juga pernah mengalaminta. Entah sadar atau tidak ops. Hehwhhw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk..kebanyakan saya kiranya ya, saya juga pernah lupa sein MBA.

      Delete
  9. Awalnya ngakak juga baca postingan ini. Merasa tercyduk. Tapi aku nggak segitunya juga kok. Cuman kadang aja nyalain kampu sein kanan atau kiri tapi nggak belok-belok #hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya pun pernah khilaf mba, tapo gak smp membahayakan

      Delete
  10. Wkwkwk..kadang geli juga sih mba kalo pas nemu emak rider Di depan kita. Belok kemana, sein nya kemana.

    ReplyDelete
  11. Aku suka gemeez lihatny kalo ada yang ga safety riding terutama mak emak, aku juga sebagai biker emak2 tapi ga gituh2 amat,hahaha..

    Duh, ratu jalanaan emang yaa juara!

    ReplyDelete
  12. Sejak jatuh dari motor saat zaman sekolah dulu saya jadi jarang bawa sepeda motor. Kalau ikut sering hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh kasihan banget teh, etapi sepeda madih pake kan teh?

      Delete
  13. Kalau di desa banyak banget orang gak pakai helm tapi kalau di kota sini sudah deh rajin pakai helm, cuma aku juga kadang khilaf hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Khilaf sekali kali boleh aja teh, sering jangaaann..

      Delete
  14. The power of emaks...hehehe.
    Maunya ada pendidikan khusus ttg lalu lintas ya buat emaks. Apalgi emak2 ke pasar, jemput anak, nongkrong, kebanyakan naik motor yah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emak-emak jaman now lah pokoknya.. hahaha

      Delete

Terima kasih telah berkunjung ke blog saya, silahkan berkomentar dengan sopan.