Showing posts with label Malaysia. Show all posts

Sensasi "Uji Nyali" Naik Kereta Gantung ke Genting Highland KL



Menaiki gondola, mungkin tak pernah terlintas dipikiran saya. Pertama, saya takut ketinggian. Kedua, saya udah baper duluan. Otak saya sudah mendoktrin akan bahaya buruk menaiki gondola. Gimana kalau talinya putus? Gimana kalau tabrakan dengan gondola lain? Gimana seandainya gondola berhenti di tengah-tengah, sedangkan bawahnya jurang? Gimana anak-anak saya? Gimana..gimana.. dan banyak lagi gimananya. Padahal sebagai orang beriman, kita harus percaya takdir kan yah, bahwa hidup dan mati udah ada yang nentuin. 

Tapi ya itu dia, rasa takut ketinggian yang memudarkan harapan saya untuk mencoba berselancar di awang-awang. Mengikis sedikit rasa gamang, adalah hal paling sulit bagi saya. Padahal kalau lagi ke Singapur, saya tuh  paling suka liat gondola yang melintas di atas perairan Singapura. Saya pun tak tahu sampai kapan phobia ketinggian ini akan berakhir. Padahal asyik kan ya, menikmati view bebas dari atas gondola?

Baca juga : Perjalanan Malam Singapura-KL

Naik pesawat kok gak takut? Takut juga. Tapi di pesawat, sensasi yang dirasakan beda ketika menaiki gondola. Pesawat view lebih tertutup, sedangkan gondola view terlihat jelas dan tampak nyata.

Baca juga :  Drama saat trip ke Malaysia

Semua berubah tatkala saya berkunjung ke Genting Highland, yang berada di Kuala Lumpur Malaysia. Menaiki kereta gantung atau gondola yang berjalan naik menuju puncak gunung, di atas rel yang menyerupai kabel listrik, seperti saya sedang melakukan uji nyali. Apakah saya akan angkat tangan tanda menyerah? atau malah melaju sampai ke tujuan?. Yuk, simak cerita saya.

Sedikit Tentang Genting Highland
Genting highland adalah puncak gunung dari pegunungan Titiwangsa berada di ketinggian 2000m dari permukaan laut. Genting lebih dikenal sebagai Las Vegas nya Malaysia atau tempat perjudian daratan yang legal di Malaysia. Di sini juga terdapat resorts terkenal dengan nama yang sama.

Menuju Genting dibutuhkan waktu satu jam dari KL, atau bisa menaiki kereta gantung Awana Skyway (Gondola) lebih kurang 15 menit. Kereta gantung ini merupakan yang tercepat di dunia dan terpanjang di Asia Tenggara.

Saya Menuju Genting
Awalnya saya tak tahu, salah satu tren mencapai Genting adalah dengan naik gondola. Bisa sih lewat jalur darat, tapi waktu yang dibutuhkan adalah satu jam. Dan itupun dengan jalanan yang berkelok-kelok, layaknya kelok 44 Maninjau, yang ada di Padang, Sumatera Barat. Sedangkan naik gondola hanya butuh 15 menit saja menuju puncak.

Waktu teman saya Sazila membeli tiket ke genting, saya belum "ngeh" kalau itu tiket Awana Skyway alias kereta gantung. Pikiran saya saat itu dia membeli tiket bus. Saya baru sadar ketika menuju antrian, kalau ternyata tiket yang dipesan itu adalah tiket menaiki kereta gantung. Deg!

Seketika rasa takut menghantui saya. Mau bilang tidak, saya sudah sampai di sini.  Mau diiyakan, rasa takut udah sampai ke ubun-ubun. Ya udah, akhirnya saya coba memberanikan diri, melawan phobia ketinggian dengan pasrah. Saya pikir, kapan lagi bisa sembuh kalau gak sekarang?

Persiapan Naik Kereta Gantung/ Gondola
Sebelum naik gondola, saya harus membeli tiket PP seharga 8RM. Tiketnya berbentuk struk dan terbagi menjadi dua. Di masing-masing tiket tersedia barcode yang akan di scan ketika memasuki ruangan gondola.

Sebaiknya pisahkan satu tiket, terserah mau yang mana, karena di tiket tidak ada tanda in/out, untuk menghindarkan tiket tertukar. Karena barcode yang sudah di scan pergi tidak bisa di scan lagi ketika kembali. Syukur kalau tiket pertama dibuang, kalau tercampur? Antisipasi dulu, biar gak macet, mengingat antrian massa yang ingin menaiki gondola ini, begitu mengurai.

tiket menaiki kereta gantung Awana Skyway

Setelah tiket di tangan, saya mulai masuk baris antrian, panjang dan memutar layaknya ular. Walaupun antrian panjang, namun semua berbaris rapi. Tidak ada desak-desakkan apalagi sampai terpikir menyerobot antrian. Kesempatan juga tuk teman yang single buat cuci mata. Upss..

Tibalah giliran saya. Walau saya tampak siap, namun sebenarnya tubuh saya gemetaran, pucat dan tangan sedingin es. Tapi saya tetap tegak dan berdoa dalam hati. Terlihat beberapa orang telah berhasil naik dan melaju menuju puncak bukit.

Gondola kosong tepat di depan saya. Bismillah, hup, saya berhasil naik yang diikuti teman saya di belakangnya. Kami berenam di dalam kereta dan setelahnya naik tiga orang pria chinesse. Total di dalam gondola jadi 9 orang.

Perlu diingat, kereta gantung/gondola ini tetap berputar pelan ketika kita akan memasukinya. Tak perlu takut terjatuh, ada pemandu kok, yang membantu saat menaikinya. Untuk satu kapsul, memuat 10 orang, dengan posisi duduk layaknya di atas angkot (baca:paha berhadapan). Namun, bila gondola belum terisi penuh, misal masih 4 atau 6 orang, pemandu akan berteriak "five persons more?" or four persons more? Sesuai kekurangannya. Kalaupun tak ada yang mengisi kekurangannya, gondola tetap melaju walau kurang dari 10 orang.

ruang menaiki gondola

gondola yang akan melaju menuju puncak gunung

Gondola yang saya naiki melaju naik keatas perbukitan. Perut saya naik turun, geli dan gamang berada di ketinggian. Saya hanya diam dan berharap kereta gantung yang saya naiki cepat sampai di tempat tujuan. Walaupun takut, saya masih bisa melihat view cantik yang ada di bawah. Ingin rasanya bergerak mengambil ponsel dan mengabadikannya. Tapi kaki terasa berat mau beringsut. Tetap fokus duduk dan berdoa dalam hati.

Setelah 8 menit melintasi bebukitan, tiba-tiba gondola berhenti seperti ruangan sama seperti yang saya naiki tadi. Saya kira sudah sampai di tujuan, ternyata Gondola kembali melaju menuju puncak yang lebih tinggi. Huaaaa...

15 menit perjalanan, akhirnya tiba juga saya di Genting Mall, tempat Gondola berputar arah. Saatnya mengacak-ngacak Genting Mall. Setelah puas, saya kembali menaiki gondola untuk menuju ke stasiun awal atau terminal Bus. Kali ini ketakutan saya sudah berkurang. Tak lupa saya abadikan poto-poto cantik dalam kamera HP.

view menuju perbukitan

view dari atas gondola




saya dan teman dalam gondola

view gedung dari atas

view hotel dari atas 

Well, itulah kesan "uji nyali" saya ketika menaiki kereta gantung/gondola. Ada yang sudah pernah coba? Jangan lupa share ya.

See ya to the next story.  

Drama Saat Trip ke Malaysia



Februari lalu, saya dan 5 traveler cantik, menikmati libur akhir pekan di Kuala Lumpur, Malaysia. Berawal dari ceki-ceki libur panjang pada kalender kerja, yang akhirnya berujung tuk pelesiran kesana. Kebetulan teman yang ikut kali ini, sudah sering bolak-balik ke dua negara tetangga terdekat Indonesia ini.

Gak heran sih ya, menghabiskan weekend ke negara tetangga, satu hal biasa bagi warga Batam. Bolak-balik Batam-Singapur atau Batam-Malaysia bukan lah hal aneh. Selain dekat, murah, kita pun bisa pulang di hari yang sama.

Batam-Singapura, bisa ditempuh satu jam via jalur laut dengan tiket PP Rp 280.000. Sedangkan Batam-Johor Bahru 2 jam via jalur laut dengan tiket PP Rp 400.000
Schedule yang udah klop, kami pun langsung membuat itinerary. Pentingkah Itinerary? Penting banget. Apalagi bagi seorang traveler. Selain menghemat waktu dan budget, tentu perjalanan yang akan dilewati nanti, mempunyai tujuan dan anggaran yang jelas.

Salah satunya anggaran menginap. Biasanya orang akan mencari penginapan yang aman, murah, dekat objek terkenal dan juga dekat tempat makan atau kuliner.

Etapi tergantung selera masing-masing sih. Tiap orang kan punya anggaran tersendiri saat traveling. Tinggal menyesuaikan dengan seberapa banyak isi kantong. Asal jangan mau fasilitas wah, tapi dengan harga murah. Huaaa..kalau ini mah saya juga mau.

Kalau soal penginapan, saya lebih memilih stay dekat tempat makan. Saat traveling, perut adalah nomor satu buat saya. Saya butuh energi besar tuk mengitari spot-spot keceh yang akan saya singgahi. Gak mungkin kan udah pergi jauh-jauh tiba-tiba maag kambuh?

Salah satu solusinya, saya harus stand by makanan ringan dalam tas, seperti roti, krekers dan teman-temannya. Lagian saya paling gak tega mendengar suara gemuruh perut yang minta diisi.

Suka makan=Badan gembul. Hah? Tepiskan anggapan itu. Baiklah, body saya itu kurus bak model. Meski kurus, saya tuh paaaling sering lapar. Sari pati makanan sepertinya tidak terserap maksimal oleh tubuh saya. Larinya kemana ya? Padahal saya udah check up ke dokter, dan hasilnya, saya negative cacingan.

Well, abaikan body saya yang tak seberapa ini. Kali ini saya akan membagi duka saat akan trip dari Batam-Singapura-Johor Bahru-Kuala Lumpur. Apa saja duka saya sebelum hari H sampai kembali ke Batam? Saya akan share di bawah ini.

1. Tiket Ferry PP Batam Centre-Singapura
Karena berangkat saat pulang kerja, saya memilih naik ferry ke Singapura via Batam Centre. Akhir January, teman saya sudah membeli tiket PP Batam-Singapura, Singapura-Batam. Di Batam, selain di Counter Ferry, tiket juga bisa dibeli digerai yang sudah terpercaya. Kali ini teman saya membelinya di sebuah gerai Waralaba. Sebut saja A, dengan harga promo 270.000.

Tiga hari sebelum keberangkatan, teman saya terlebih dahulu melakukan boarding pass di terminal Batam Fast, Batam Centre (kami naik ferry Batam Fast). Tiba-tiba staff ferry Batam Fast bilang, tiket sudah expired. What? Teman saya kaget? Kok bisa? Padahal sebelum beli, teman saya sudah bertanya akan masa berlaku tiket. Lagian di print out tidak dijelaskan juga masa expired tiket itu.

Setahu saya, tiket ferry Batam-Singapur itu berlaku selama 6 bulan. Jadi saya pun beranggapan sama dengan promo. Ternyata saya salah. Setelah kejadian ini, saya baru tahu, kalau tiket promo berlaku hanya dua minggu terhitung saat pertama beli.

Singkat cerita, akhirnya pihak A sendiri yang mengurus ke Ferry Batam Fast. Saya gak bertanya bal..bla..bla apa kejadiannya, yang penting tiket saya sudah di tangan. Terakhir, tentu saja saya mengucapkan terima kasih.

2. Booking Hotel
Kami booking hostel sekitar pertengahan January 2018 untuk stay di tanggal 16-18 February. Hostel ini berada di wilayah Bukit Bintang dan lumayan dekat dengan menara Petronas. Pihak hostel pun telah mengkonfirmasi, kamar available, di mana satu kamar terdiri dari 8 bed atau 4 bed tingkat.

Namun empat hari menjelang hari H, pihak hostel tiba-tiba membatalkan bookingan kami. Mereka beralasan kalau AC hostel bermasalah. Saya gak mau berspekulasi. Entah benar atau hanya pengalihan saja. Di waktu yang sempit,  pihak hostel tanpa rasa bersalah memutuskan book room kami. Kesal! Saya pun langsung menandai hostel ini, layaknya video adek seragam SMU itu.

Saya pun bergerak cepat mencari kembali tempat stay yang dekat seperti semula. Agak susah sih ya mencari hostel untuk 6 orang yang hanya ada kami saja di dalamnya. Karena bertepatan dengan libur Imlek. Rata-rata udah full book, kalaupun tersedia, harga yang ditawarkan cukup tinggi. Jadi, out of  budget!

Setelah lelah membuka situs satu ke situs yang lain, akhirnya ketemu juga  tempat stay yang cukup strategis, yakni di Mercu Summer Suites. 
Mercu Summer Suites

3. Di Woodlands Check Point Singapura
Ketika saya di Woodlands Check Point Singapura, saya sempat ditegur salah satu anggota Imigrasi yang berkulit hitam, dan bertahi lalat seperti Rano Karno. Saat itu saya ditegur karena ketahuan mengambil photo ruang Imigrasi dari eskalator. Dia menghampiri saya dan berkata "Hey, you photo apa? Hapus..hapus..hapus" sambil melirik ke hape saya. Antara kaget, dan sedikit jengkel juga ama si Rano Karno KW ini. Tapi ya sudah lah, emang peraturannya seperti itu. Di maklumi aja.

4. Tiket Bus Johor-Kuala Lumpur
Berangkat di akhir pekan yang bertepatan dengan libur Imlek, saya pikir semua akan baik-baik saja, lancar seperti biasanya. Saya pikir (kebanyakan mikir juga kali) bus Johor-KL yang banyak, bakalan bisa menampung penumpang yang membludak. Atau dengan kata lain tersedia extra bus. Kali ini saya kembali salah. Kami yang sampai di Johor Bahru (JB) jam 11.15 malam, counter tiket sudah bertuliskan Sold Out!

Saya dan dua orang teman mulai cemas. Gak mungkin kan kami nginap di Larkin ini. Lelah berputar dan berkeliling, tetap tidak ada bus yang available lagi menuju KL. Hingga ada satu orang calo yang menawarkan tiket 1 orang diharga 85 RM. Omaygad, dua kali lipat, sedangkan tiket normal hanya diharga 34RM. Mau gak mau kami terpaksa membeli tiket seharga yang ditawarkan, dengan keberangkatan di jam satu dini hari.

5. Picked Pocket on MRT
Pulang dari Genting, kami menaiki MRT ke stasiun Bukit Nanas. Sebenarnya saya paling gak suka naik MRT yang berganti sesuai rute. Tapi ya sudahlah, demi teman yang ingin mencoba naik MRT, akhirnya saya setuju.

Di sore hari itu, MRT menuju bukit nanas padat merayap. Kami pun terpaksa berdesakan di atas MRT. Saya serasa berada di adegan film Kuch-Kuch Hota Hai dan Film Andy Lau zaman dulu. Yup, rupa penumpangnya beraneka ragam dan bentuk dengan bau yang lumayan kentara. Saya yang sudah lelah, mau gak mau tetap berdiri tegak dan sesekali menutup indra penciuman.


Stasiun MRT

Saat turun, teman saya Sazila yang membawa kamera canggih, lupa menutup zipper kameranya. Di dalam tas kamera tersebut, ada rupiah sebanyak satu juta dan beberapa kartu dan bon. Ternyata dompet kecilnya telah raib oleh tangan yang tak bertanggung jawab! Dia pun gak sadar sebelumnya. Saat membayar tagihan hotel untuk check in, dia baru tahu kalau dompetnya tidak berada lagi di sana.

Deg! menggigil seluruh badan. Padahal uang tersebut akan ditukar ringgit malam itu. Tapi namanya musibah, gak ada yang bisa menduga. Dia pun menangis sesunggukan. Duh kasihan. Kami pun berinisiatif memberi beberapa ringgit tuk Sazila. Walaupun tak banyak, setidaknya bisa membantu meringankan duka akibat kehilangan.

6. Ketinggalan Ferry ke Batam
Minggu pagi kami sudah bersiap-siap dari KL tuk kembali ke Singapura, selanjutnya menuju Batam. Harga tiket dari BTS (Bandar Tasik Malaysia) ke Larkin JB RM34. Kami menaiki bus merah yang ber-merk Mayang Sari. Bus cukup luas dengan kursi 2-1. Maksudnya tepi kanan dua kursi dan tepi kiri cuma satu kursi. Jadi lumayan leluasa di dalamnya.


Sampai di JB saya pun nyambung naik bus No. 170 menuju Singapura. Di sini lah masalah bermula. Kemacetan sungguh luar biasa. Padatnya kendaraan menuju Singapur dan lampu hijau yang terlalu cepat, memaksa mobil yang kami tumpangi berjalan tersendat-sendat.

Akhirnya sampai di stasiun bus Singapur sudah pukul 7.30 malam. sedangkan ferry kami ada di pukul 8.00. Kami pun berlarian menuju MRT, taksi pun sudah tak tampak lewat di depan terminal.

 Harbour Front Singapura

Di Vivo mall pun kami berlarian untuk mengejar boarding pass. Namun usaha kami sia-sia, boarding closed di 7.50. Kami pun menghempaskan nafas sekuatnya. Lemas, lunglai, dan tatapan pun pasrah. Untunglah si petugas boarding menyuruh lapor di counter Batam Fast.

Berlari menuju counter Batam Fast, berharap masih bisa berangkat sesuai tiket. Tapi si petugas bilang nggak bisa lagi. Kami pun kembali pasrah harus membeli tiket baru. Biasanya tiket one way harganya hampir sama dengan two ways. Berharap ada keajaiban. Syukur alhamdulillaah, tiket kami hanya digeser jamnya tanpa membayar sepeser pun.

Well, usai sudah penderitaan saya di  trip kali ini. Nah, dari kejadian tak terduga yang saya alami, ada beberapa tips dari saya bila menghadapi kejadian seperti ini.

1. Buat Itinerary
Ini sebagai acuan kita melangkah. Walau kadang itinerary lari dari actual. Tapi membuatnya sangatlah penting untuk mengoptimalisasi jadwal.

2. Pastikan tiket yang sudah dibeli tidak expired.
Biasanya berlaku tuk tiket promo sih ya. Tapi tidak ada salahnya juga mencek tanggal tiket agar sesuai jadwal keberangkatan.

3. Booking hotel/hostel jauh hari.
Sebaiknya booking tempat untuk stay beberapa bulan sebelum hari H. Selain murah, pilihan pun masih banyak.

4. Buat list hotel/hostel lebih dari satu.
Hal ini jarang terjadi sih, tapi ada baiknya sedia payung sebelum hujan. Jangan sampai terjadi kejadian seperti yang saya alami. Bikin panik. Setidaknya kita sudah ada next list  hotel tanpa harus mencari lagi.

5. Pisahkan Letak Uang
Ini petuah dari Almarhum Bapak saya. Bila melakukan perjalanan jauh, bagi beberapa uang dan letakan di kantong yang berbeda. Kita tak menginginkan hal buruk. Tapi bila ini menimpa kita, setidaknya kita ada persiapan.

6. Tetap waspada dengan segala properties.
Di negeri orang banyak orang baik tak sedikit juga orang yang berniat jahat. Tetap aware dengan barang pribadi sekecil apapun itu. Terutama paspor. Kata bang napi, kejahatan bisa terjadi karena ada kesempatan. Waspadalah..waspadalah.

7. Naik Taksi di Keadaan Darurat
Alasan traffic Jam sering menjadi kendala utama orang ketinggalan transportasi. Naik taksi bisa mempercepat ke tempat tujuan daripada naik bus umum dengan rute memutar.

8. Simpan Alamat dan No. Telpon Kedutaan
Sebagai mengantisipasi, ada baiknya menyimpan alamat dan nomor telpon kedutaan Indonesia pada negara setempat. Sebagai antisipasi bila ada kejadian yang di luar ekspektasi.

Nah, itulah sepenggal tips dari saya. Mudah-mudahan bermanfaat. See ya to the next story.



Perjalanan Malam dari Batam via Singapura, Menuju Kuala Lumpur


Akhir Desember kemarin, saya dan teman-teman sudah merencanakan untuk liburan ke Malaysia. Libur pertengahan Februari, yang bertepatan dengan libur Imlek akhir pekan, menjadi tanggal keberangkatan saya ke Kuala Lumpur. Walau hanya tiga hari, 15-18 Feb, saya dan 5 traveler cantik, mencoba tuk eksplor KL yang terkenal dengan ikon Twin Towernya itu.

Berangkat kamis sore sepulang kerja, saya menaiki ferry dari Batam Centre menuju Singapura. Jam kantor yang berakhir pukul lima petang, tidak memungkinkan saya dan teman-teman menaiki ferry Batam Centre ke Stulang Laut (Pelabuhan Laut di Johor Bahru). Last ferry Batam-Stulang Laut saja, ada di pukul 18.00WIB. Sedangkan dari kantor saya ke Batam Centre, ditempuh lebih kurang satu jam dalam kondisi normal. Jadi Batam-Stulang Laut, dicoret dari list itinerary.

BATAM CENTRE ke SINGAPURA

Sampai di Batam Centre saya tak perlu Boarding Pass lagi. Beberapa hari sebelum keberangkatan, teman saya Sazila sudah melakukan Boarding Pass di Counter ferry yang akan kami naiki, yakni Batam Fast.

Kami langsung menuju Imigrasi Check yang berada di lantai 2. Antrian menuju Singapura tidak begitu panjang. Yang terlihat malah antrian panjang Arrival Passenger.

Saya bergegas naik ke ferry yang sudah bersandar di dermaga. Syukurlah ferry yang saya naiki berangkat tepat waktu, yakni pukul 7 malam. Barisan kursi kosong berjejer rapi di depan kami duduk. Angin yang mengguncang Batam beberapa minggu belakangan, menghasilkan alun yang cukup kuat. Kapal ferry beberapa kali naik turun tak beraturan. Alhasil, teman yang tidak tahan, sempat mengalami mual dan pusing.

***

Batam ke Singapura ditempuh satu jam kurang melalui jalur laut. Kami yang berangkat pukul 7 malam Batam time, sampai di Horbour Front (Pelabuhan Laut Singapur) pukul 9 malam waktu Singapura. Dua jam memang. Karena Singapura mempunyai perbedaan waktu satu jam lebih cepat dari Indonesia. Jika saya berangkat pukul 19.00WIB, di Singapura tentu sudah pukul 8 malam. 

Saatnya masuk Imigrasi check. Saya sempat shock, terpana tak percaya. Imigrasi Singapura yang terkenal padat merayap, ngantri pun bisa bikin kaki gempor, hari ini cuma berdiri beberapa orang saja. Well, sesuatu banget deh, kalau malam ke negeri Singa ini. Bertepatan dengan Imlek sih ya, mungkin saja mereka pada pulang kampung dan sebagian lagi memilih liburan ke Batam


Naik MRT ke Jalan Besar

Lolos Imigrasi di Harbour Front, saya bergegas menuju stasiun MRT yang ada di ground floor Vivo Mall. Kami akan menaiki MRT ke China Town (Line Ungu). Disini posisinya interchange saja, karena kami akan ke jalur Biru untuk turun di Jalan Besar.

Sekedar informasi tuk temans yang baru ke Singapur, tidak perlu cemas dan bingung di negara ini, informasi dan petunjuk terpampang sangat jelas. Tidak ada coretan, apalagi sampah berserakan. Warganya pun sangat welcome bila kita bertanya sesuatu.



Terimal Bus Queen Street Singapura

Saya dan teman memilih ke Johor Bahru terlebih dahulu, karena bus langsung Singapur-Malaysia sudah full. Lagipula tarifnya lumayan mahal, libur Imlek bus pun laris manis.

Sebenarnya ada dua pilihan terminal menuju Johor. Di Kranji dan Jalan Besar dengan menaiki bus nomor 170 atau Causeway link. Tapi saya dan teman memilih ke Jalan Besar saja. 

Di jalan besar ini, ada terminal bus yang bernama Queen Street. Di terminal ini lah saya bersama rombongan naik bus, menuju Larkin, Johor Bahru. Banyak bus bagus yang tersedia di terminal ini, yang bisa dipilih tuk dinaiki. 

Saat kami tiba di Queen Street, bus berwarna kuning terang bertuliskan Causeway link akan segera berangkat. Dari casing luar bus, dah  kinclong banget, ternyata, dalamnya gak jauh beda dari luarnya. Bersih, nyaman, deretan kursi empuk dan AC yang kenceng banget.

Saya segera berlari membeli tiket dengan harga $3.2 di loket yang menurut saya sederhana  sekali. Tidak ada calo atau preman yang menarik-narik penumpang. Disini kami diberi tiket bus, yang selanjutnya tiket ini menjadi bukti sah menuju Larkin, JB. Tiket jangan sampai hilang ya, kalau hilang, mungkin harus bayar dengan uang cas atau kartu EZ Link.

Bus dari Terminal Queen Street ini akan berhenti di Woodland Check Point Singapur dan Malaysia. Karena saya kan meninggalkan Singapura dan masuk ke Malaysia. Sama seperti Batam, antrian tidak terlalu ramai, hanya 10 menit menunggu, saya sudah dapat giliran stamp paspor.

Kemana Saya Setelah Stamp Paspor?
Selesai stamp paspor, saya bergegas turun ke bawah tempat bus yang telah menunggu. Syukurlah saya menaiki bus yang sama dengan yang dinaiki tadi. Jika terlambat, saya harus menunggu bus yang ber-merk sama setelahnya.

Untuk info nih buat man teman yang mau ke Malaysia via Singapur, jadwal bus selalu on time. Penuh atau tidak mereka tetap berangkat sesuai jadwal. Dan pada setiap area tunggu bis, ada automatic time yang memberitahukan setiap kedatangan bus berikutnya.


Menuju Larkin Johor Bahru

Bus melaju cukup tenang dijalanan aspal yang tidak begitu ramai. Posisi duduk yang tepat dibawah AC, membuat tubuh saya menggigil kedinginan. Jaket penutup kepala yang saya bawa dari rumah, cukup  membuat hangat tubuh ini selama 35 menit perjalanan.

Karena saya berangkat malam, ada beberapa item nih yang saya siapkan saat keberangkatan.
1. Tas kecil.
Usahakan membawa tas kecil/sandang, tempat meletakan paspor, dompet, hp dan benda penting lainnya.

2. Jaket.
Udara malam yang dingin, ditambah AC bus yang cukup menusuk kulit, jaket hal terbaik untuk mensiasatinya.

3. Mineral Water.
Udara dingin jangan sampai membuat dehidrasi. Tetap sediakan botol minum untuk memgantisipasi kulit dan kerongkongan kering.

4. Headset.
Bila mata tak mau terlelap, mendengarkan musik dari Hp adalah solusi terbaik.


 Johor Bahru ke Kuala Lumpur

Saya sampai di Johor Bahru pukul 11.30 malam. Mungkin ini pengalaman terburuk saya mengunjungi KL. Tiket bus udah sold out semua. Salah kami juga sih, gak booking tiket jauh hari, jadinya ya gini, tiket tinggal diharga 85RM, padahal harga normal cuma diangka 55RM. Mau tak mau kami terpaksa ambil tiket itu dan berangkat pukul 1 dini hari.

Alhamdulillaah berangkat juga gumam saya dalam hati. Saatnya tidur, biar segar esok harinya. Karena saya dan teman-teman langsung menuju Genting Highland.

Mobil yang kami tumpangi masuk BTS ( Bandar Tasik Selatan) saat azan subuh mengumandang. Antara sadar baru bangun dan hasrat ingin tidur lagi, saya harus siap-siap mengemas barang-barang agar tak tercecer di mobil.

Masuk BTS suasana layaknya Mall. Terdiri dari beberapa lantai dengan eskalator dan dan suasana riuhnya. Kami langsung mencari kamar ganti di lantai dua untuk mandi dan ganti baju. Selanjutnya kami mengisi perut di salah satu kedai nasi yang lumayan enak, biar ada tenaga untuk menuju Genting. Gimana perjalanann saya ke Genting Highland? Di artikel selanjutnya ya..

See ya to the next story.