Hari Libur, Ngapain aja?

Sunday, December 09, 2018 Yulia Marza 14 Comments



Berstatus karyawan dengan daily working 8 AM hingga 5 PM, bukanlah hal yang menyenangkan. Waktu saya lebih banyak tersita di tempat kerja dibanding bersama keluarga. Belum lagi kerja yang menumpuk, hingga memaksa saya menggunakan extra time atau lembur.

Weekend adalah hari yang ditunggu-tunggu. Kalo dah Jumat aja, senengnya minta ampun. Dah kebayang nih, dua hari bakalan tidur larut, trus bangun kesiangan, begadang sampai pagi sambil pantengin yutub kuota unlimited

Namun, ekspektasi tak sesuai realita. Begadang malam, bangunnya tetap aja subuh. Mata saya sudah terseting dengan daily routine jam kerja saya. Alih-alih mau tidur kembali, yang ada malah buka chanel youtube pantengin drama Korea. #eh

Libur dua hari kok ya masih kurang ya? Rasanya mau meliburkan diri aja *Trus bos nanya, emang cutinya masih ada? Huaaaa.. Yang ada di kepala saya tuh kalender libur (bukan minggu ya), maunya bergeser ke hari senin. Bukan tipe yang I hate monday juga sih, tapi memulai daily routine lagi, berhadapan dengan kertas-kertas PR dan Prosedur Kerja, hadeuuh..hormon malasnya tiba-tiba keluar. #emangadahormonmalas.

Etapi, saya orangnya cepat sadar kok. Sadar dari keluhan-keluhan kecil masalah hidup. Cukup tarik nafas panjang, tepuk-tepuk ringan kedua pipi, dan jangan lupa istighfar. Karena manusia tak luput dari khilaf. Di saat saya mengeluh dengan kerjaan, di luar sana, banyak yang ingin bekerja seperti saya. Tanamkan dalam hati, agar lebih banyak bersyukur.

Lupakan keluhan hidup. Weekend tuh hanya lepas dari kerjaan kantor, tapi gak kerjaan rumah. Hari libur, quality time bareng anak-anak, jelaaas. Ya berenang lah, ke Time zone lah, atau ke taman bermain. Biasanya quality time ini di awal bulan saja, pas gajian. Setelahnya, cuma mutar-mutar komplek atau tempat bermain yang gak jauh dari rumah.

Kalau boleh milih nih, saat libur tuh, saya maunya di rumah aja. Berkutat dengan seabrek kerjaan rumah yang minta dieksekusi. Ya nyuci, masak, nyetrika dll. Tapi hal utama yang dilakukan di hari libur adalah, Beberes Rumah.

Beberes rumah hal yang wajib di hari libur. Terutama menguras debu rumah. Pada tau kan kalau debu bisa menumpuk bila tak dibersihkan? Seandainya kita punya kaca pembesar, tentu kita bisa melihat banyak nya debu yang bertebaran di sekeliling kita.

Mungkin saya gak bisa menyikat habis debu rumah, tapi setidaknya saya bisa meminimalisir penumpukan debu di tempat-tempat yang bisa saya jangkau dengan menggunakan vacuum cleaner atau sapu rumah. Seperti di bawah tempat tidur, di atas lemari dan selanya, di bawah karpet, dll. Selain itu, debu yang menggantung di atas langit-langit rumah, juga jadi fokus utama saya.

Selesai urusan debu, saat nya ngerapiin lemari pakaian anak. Tempat menaruh baju dan celana ini, rapi nya gak bertahan lama. Baru aja diseterika, disusun rapi, besoknya dah langsung roboh. Kebiasaan anak-anak yang belum bisa berubah adalah ketika mereka akan mengambil baju di tengah atau di bawah, biasanya langsung narik, tanpa memegang baju di atasnya. Alhasil, baju jatuh ke lantai, berserak dan langsung di tumpuk gitu aja tanpa dirapiin.

Well, beberes rumah dari debu dan ngerapiin lemari pakaian anak, hal yang saya lakukan di kala libur. Gimana dengan Bunda?



14 comments:

  1. Libur ...beres rumah, masak,makan,tidur, melalak..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk..mau lah kak,,ajak akuh kak..ajak akuh.. Tapi libur kerjaan rumah menggunung. kalo nyetrika dan nyuci lagi malas, cukup ke loundry aja. baru bisa melalak. eh

      Delete
  2. kalo beberes rumah saya suka yang ada airnya hehe...kalo yg berdebu saya suka alergi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener kak, ada sih yang alergi debu. Agak Agak susah ya klo alergi beberea rumah. Hehe

      Delete
  3. Awal bulan memang liburan yang menyenangkan saat bawa anak jalan-jalan mbak. weekend berikutnya boleh juga ditiru,, hehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwwkw..awal bulan baru gajian, jalan2 gak terasa pengeluarannya. Tapi kl dah akhir, dah mikir buat buang uang. Takut besar pasak daripada tiang. Wkwkwk

      Delete
  4. Kayak saya nih, kalo hari libur pengennya ke mana-mana, tapi realitanya malah di rumah seharian pantengin smartphone.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, bang Uma dirumah ya kali males, tapi kalo sekali liburan, jauuuhhh...

      Delete
  5. Jadi inget pas masih kerja dulu, jumat itu hari yang sangat membahagiakan. Tapi ya ituu, weekend harus beberes dulu baru bisa kemana2.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener tuh Bun,rumah ready, maknya juga ready halan-halan

      Delete
  6. Hari libur.... Kok sama kita... Saya paling sebel menyeterika segunung....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk..kadnag saya juga gitu mba, tapi triknya, saya kumpulin dulu baju ama baju, trus celana ama celana, biar gak lelah hayati.

      Delete
  7. Weekend tuh soalnya waktunya kerja kalau aku kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ooo..beda ya, tapi tetap aja ada letih, lelah dan bahagia pastinya.

      Delete

Terima kasih telah berkunjung ke blog saya, silahkan berkomentar dengan sopan.